Sabtu, 26 Mac 2016

38:34-40 Tafsir Surah Sad, ayat 34-40

فَتَنَّا سُلَيْمَانَ وَأَلْقَيْنَا عَلَى كُرْسِيِّهِ جَسَدًا ثُمَّ أَنَابَ (34) قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لأحَدٍ مِنْ بَعْدِي إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ (35) فَسَخَّرْنَا لَهُ الرِّيحَ تَجْرِي بِأَمْرِهِ رُخَاءً حَيْثُ أَصَابَ (36) وَالشَّيَاطِينَ كُلَّ بَنَّاءٍ وَغَوَّاصٍ (37) وَآخَرِينَ مُقَرَّنِينَ فِي الأصْفَادِ (38) هَذَا عَطَاؤُنَا فَامْنُنْ أَوْ أَمْسِكْ بِغَيْرِ حِسَابٍ (39) وَإِنَّ لَهُ عِنْدَنَا لَزُلْفَى وَحُسْنَ مَآبٍ (40)

"34. Dan sesungguhnya Kami telah menguji Sulaiman."
Allah s.w.t. menguji Nabi Sulaiman a.s. dengan kehilangan takhta dari kerajaannya.
"dan Kami jadikan di atas singgasananya sesusuk tubuh."
Sesusuk tubuh adalah syaitan yang menyerupai diri Nabi Sulaiman a.s.
"kemudian ia bertaubat."
Anaba bererti kembali, yakni kemudian kerajaan, pengaruh, dan wibawanya kembali kepada Nabi Sulaiman a.s.
"35. Dia berkata. "Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang jua pun sesudahku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.”"
Nabi Sulaiman a.s. memohon kepada Allah suatu kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang manusia pun sesudahnya, kerajaan yang tidak layak bagi sesiapa merebutnya darinya, seperti yang pernah terjadi semasa syaitan menguasai singgasana­nya itu.
Dan bukan bererti Nabi Sulaiman a.s. menghalang orang-orang yang sesudahnya untuk mempunyai hal yang serupa dengan miliknya.
Nabi Sulaiman a.s. menyembelih semua kuda miliknya kerana marah demi Allah s.w.t., maka Allah menggantinya dengan sesuatu yang jauh lebih baik dan jauh lebih cepat daripada kuda-kuda itu iaitu angin.
"36. Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut perintahnya ke mana saja yang dikehendakinya,"
Nabi Sulaiman a.s. diberikan angin sebagai kenderaannya. Perjalanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan satu bulan, dan perjalanannya di waktu petang juga sama dengan perjalanan satu bulan.
"menurut perintahnya ke mana saja yang dikehendakinya,"
Maksudnya, menurut tujuan yang dikehendaki Sulaiman a.s. ke negeri mana pun.
"37. dan syaitan-syaitan, semuanya ahli bangunan dan penyelam"
Di antara syaitan-syaitan itu ada yang dipekerjakan membangun bangunan-bangunan besar, seperti membuat mihrab-mihrab, patung-patung, kuali-kuali yang besarnya seperti gunung, dan pekerjaan lainnya yang berat-berat yang tidak mampu dilakukan oleh manusia.
Segolongan dari syaitan-syaitan itu ada yang dipekerjakan sebagai para penyelam di kedalaman lautan untuk mengeluarkan apa yang terkandung di dalamnya berupa mutiara-mutiara, permata-permata, dan berbagai macam permata yang tidak dijumpai kecuali di kedalaman laut.
"38. Dan yang lain, yang terikat dalam belenggu."
Mereka dibelenggu, diikatkan tangan mereka dengan leher kerana membangkang, derhaka dan tidak mahu bekerja, atau kerana berbuat buruk dalam pekerjaannya dan menimbulkan kerosakan.
"39. Inilah anugerah Kami; maka berikanlah atau tahanlah dengan tiada pertanggung­jawaban."
Allah s.w.t. menganugerahkan kepada Nabi Sulaiman a.s. kerajaan yang lengkap dan kekuasaan yang sempurna, seperti yang dia minta.
Maka Beliau boleh memberi kepada siapa yang dia kehendaki, atau haramkan kepada siapa yang dia kehendaki.
Beliau dibenarkan melakukan dan memutuskan apa saja menurut kehendaknya dan tidak akan dihisab terhadapnya. Yang demikian kerana Allah s.w.t. mengetahui keadilannya dan baiknya keputusannya.
"40. Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan yang dekat pada sisi Kami dan tempat kembali yang baik."
Kenikmatan itu diberikan kepada Sulaiman a.s. di dunia, di akhirat ia juga memperoleh kebaikan yang besar.
Beliau termasuk orang-orang yang didekatkan dengan Allah s.w.t.

Tiada ulasan:

KANDUNGAN.

JUZUK 1. Isti'adzah.    Al Fatihah 1 , 2 , 3 , 4 , 5 , 6 , 7 . Al Baqarah 1-5 , 6-7 , 8-9 , 10-16 , 17-20 , 21-25 , 26-27 , 28-29 , 3...