Selasa, 22 Mac 2016

7:132-135 Tafsir Surah Al A'raf, ayat 132-135


وَقَالُوا مَهْمَا تَأْتِنَا بِهِ مِنْ آيَةٍ لِتَسْحَرَنَا بِهَا فَمَا نَحْنُ لَكَ بِمُؤْمِنِينَ (132) فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمُ الطُّوفَانَ وَالْجَرَادَ وَالْقُمَّلَ وَالضَّفَادِعَ وَالدَّمَ آيَاتٍ مُفَصَّلاتٍ فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْمًا مُجْرِمِينَ (133) وَلَمَّا وَقَعَ عَلَيْهِمُ الرِّجْزُ قَالُوا يَا مُوسَى ادْعُ لَنَا رَبَّكَ بِمَا عَهِدَ عِنْدَكَ لَئِنْ كَشَفْتَ عَنَّا الرِّجْزَ لَنُؤْمِنَنَّ لَكَ وَلَنُرْسِلَنَّ مَعَكَ بَنِي إِسْرَائِيلَ (134) فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُمُ الرِّجْزَ إِلَى أَجَلٍ هُمْ بَالِغُوهُ إِذَا هُمْ يَنْكُثُونَ (135


Firaun dan kaumnya sudah terkenal dengan keingkaran, kekerasan dan kesombongan mereka terhadap perkara yang hak, serta ternggelamnya mereka dalam  kebatilan.
Ketika Musa a.s. datang kepada Fir'aun, Musa a.s. berkata kepadanya, "Lepaskanlah kaum Bani Israil untuk pergi bersamaku."
Fir'aun kembali kepada kekufurannya ketika para ahli sihirnya telah beriman dalam keadaan kalah dan terhina. Ia tetap tidak mahu beriman, melainkan hanya menetapi kekufurannya serta tenggelam ke dalam kejahatannya.
"132. Mereka berkata, "Bagaimanapun kamu mendatangkan keterangan kepada kami untuk menyihir kami dengan keterangan itu, maka kami sekali-kali tidak akan beriman kepadamu.”"
Mereka mengatakan bahawa mukjizat apa pun yang kamu datangkan kepada kami, dan dalil serta hujah apa pun yang kamu tegakkan terhadap kami nescaya kami tolak mentah-mentah. Kami tidak akan menerimanya dan tidak akan beriman kepadamu, tidak pula kepada ajaran yang kamu sampaikan.
"133. Maka Kami kirimkan kepada mereka taufan,"
Taufan bermaksud hujan besar yang menenggelamkan dan merosak semua tanaman dan buah-buahan, banyaknya kematian, air bah dan penyakit ta'un (kolera).
Mereka tidak dapat lagi bercucuk tanam, juga tidak dapat berbuat sesuatu pun; akhirnya mereka kelaparan.
Ketika keadaan mereka sangat kritis mereka meminta Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. agar Dia menghentikan hujan.
Mereka berjanji akan beriman kepada Musa a.s. dan melepaskan kaum Bani Israil pergi bersamanya.
Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. hingga hujan itu berhenti, tetapi mereka tidak menunaikan janjinya.
Pada tahun itu juga Allah s.w.t. menumbuhkan tetumbuhan, rerumputan, dan buah-buahan yang banyak, sebelum itu belum pernah terjadi demikian. Maka mereka berkata, "Inilah yang selalu kami dambakan."
"belalang,"
Kerana itu, Allah s.w.t. mengirimkan belalang kepada mereka. Belalang itu memakan semua pepohonan, semua paku pintu-pintu tanpa memakan kayunya padahal paku-paku tersebut terbuat dari besi. Kerusi-kerusi rumah mereka juga habis dimakan. Akhirnya rumah dan tempat tinggal mereka roboh semua.
Ketika mereka melihat kerosakan yang diakibatkan oleh belalang itu, maka mereka mengetahui bahawa tiada sesuatu pun dari tanaman mereka yang selamat.
Lalu mereka meminta Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. agar Dia mengusir belalang.
Mereka berjanji akan beriman kepada Musa a.s. dan melepaskan kaum Bani Israil pergi bersamanya.
Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. hingga hilang belalang itu dari mereka, tetapi mereka tidak menunaikan janjinya.
Mereka ber­lindung masuk ke dalam rumah-rumah mereka, lalu mereka berkata, "Kami telah berlindung."
"kutu,"
Nabi Musa a.s. diperintahkan oleh Allah untuk ber­jalan menuju sebuah bukit pasir Uhail yang sangat besar, lalu memukulnya dengan tongkatnya.
Maka berhamburanlah kutu-kutu itu menuju mereka, hingga memenuhi rumah-rumah dan makanan mereka. Mereka tidak dapat tidur dan tidak dapat menetap dengan tenang.
Terdapat banyak gambaran mengenai kutu yang disebutkan, iaitu sejenis ulat yang keluar dari biji gandum, belalang kecil yang tidak bersayap, kecil lagi hitam, nyamuk kecil, sejenis serangga yang menyerupai kutu yang suka menyedut darah unta, sejenis serangga yang bentuknya seperti kera dan lebih besar sedikit daripada kutu.
Seseorang lelaki bila keluar dengan membawa sepuluh karung biji gandum ke tempat penggilingannya. Apabila ia sampai ke tempat penggilingannya tiada yang tinggal kecuali hanya tiga genggam gandum saja. Semuanya berubah menjadi ulat.
Hal tersebut membuat mereka benar-benar dalam keadaan cemas. Lalu mereka meminta Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. agar Dia mengusir kutu-kutu itu.
Mereka berjanji akan beriman kepada Musa a.s. dan melepaskan kaum Bani Israil pergi bersamanya.
Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. hingga hilang kutu-kutu itu dari mereka, tetapi mereka tidak menunaikan janjinya.
"katak,"
Ketika Musa a.s. sedang duduk di hadapan Raja Fir'aun, tiba-tiba terdengarlah suara katak. Musa a.s. berkata kepada Fir'aun, "Apakah yang kamu dan kaummu jumpai dari katak ini?" Fir'aun berkata, "Barangkali ini pun merupakan tipu muslihat yang lain."
Pada petang harinya, seluruh negeri penuh dengan katak sampai mencapai paras dagu seseorang yang dalam keadaan duduk.
Apabila seseorang hendak bercakap atau membuka mulutnya, pasti ada katak yang masuk ke dalam mulutnya.
Apabila seseorang membuka tempat pakaian dan makanan, ia pasti menjumpai ia dipenuhi katak.
Hal tersebut membuat mereka benar-benar dalam keadaan cemas. Lalu mereka meminta Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. agar Dia mengusir katak-katak itu.
Mereka berjanji akan beriman kepada Musa a.s. dan melepaskan kaum Bani Israil pergi bersamanya.
Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. hingga hilang katak-katak itu dari mereka, tetapi mereka tidak menunaikan janjinya.
"dan darah sebagai bukti yang jelas,"
Allah s.w.t. mengirimkan darah kepada mereka, sehingga semua air keluarga Fir'aun berubah menjadi darah. Mereka tidak dapat minum baik dari sungai ataupun dari sumur.
Mereka mengadu kepada Fir'aun, "Sesungguhnya kami telah dicoba dengan darah, dan kami tidak lagi mempunyai air minum."
Fir'aun berkata, "Sesungguhnya dia (Musa) telah menyihir kalian." Mereka berkata, "Tidak mungkin dia menyihir kami, tidak sekali-kali kami menjumpai air dalam wadah-wadah kami melainkan kami menjumpai­nya berubah menjadi darah yang segar."'
Hal tersebut membuat mereka benar-benar dalam keadaan cemas. Lalu mereka meminta Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. agar Dia mengusir melenyapkan darah itu.
Mereka berjanji akan beriman kepada Musa a.s. dan melepaskan kaum Bani Israil pergi bersamanya.
Lalu Nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah s.w.t. hingga lenyaplah darah itu dari mereka, tetapi mereka tidak menunaikan janjinya.
"tetapi mereka tetap menyombongkan diri dan mereka adalah kaum yang berdosa."
"134. Dan ketika mereka ditimpa azab, merekapun berkata, "Hai Musa, mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu dengan kenabian yang diketahui Allah ada di sisimu. Sesungguhnya jika kamu dapat menghilangkan azab itu dari kami, pasti kami akan beriman kepadamu, dan akan kami biarkan Bani Israil pergi bersamamu.""
Setiap kali mereka ditimpa musibah, mereka meminta Nabi Musa a.s. berdoa kepada Tuhannya supaya dihilangkan azab itu.
"135. Maka setelah Kami hilangkan azab itu dari mereka hingga batas waktu yang mereka sampai kepadanya, tiba-tiba mereka mengingkarinya."
Setiap kali azab itu dilenyapkan, mereka tidak menunaikan janji dan tidak juga mahu beriman.

Tiada ulasan:

KANDUNGAN.

JUZUK 1. Isti'adzah.    Al Fatihah 1 , 2 , 3 , 4 , 5 , 6 , 7 . Al Baqarah 1-5 , 6-7 , 8-9 , 10-16 , 17-20 , 21-25 , 26-27 , 28-29 , 3...